Saturday, 19 January 2013

NgeShare - Lomba Adipura di Kampung Janda

Pagi itu suasana di Kampung Janda Kembang terlihat sepi, padahal kampung itu mengikuti Lomba Adipura. Tapi hal ini bisa dimaklumi karena penghuni kampung ini memang terkenal dengan kebiasaannya yang suka molor, sampai-sampai masuk Guiness Book of Record kategori kampung termolor di dunia, akan tetapi penghuninya rajin-rajin dalam beribadah lho.

Dari rumahnya yang sederhana keluar seorang wanita paruh baya, dia adalah Mpok Surti. Sambil menyapu halaman Mpok Surti mengamati rerumputan yang tumbuh di depan rumahnya, setelah itu ia memanggil anaknya, Rohaye.

Mpok Surti : Rohaye…Rohaye cepetan kesini Nyak mau minta tolong nih!

( tetapi yang dipanggil tidak muncul-muncul juga.)

Mpok Surti : Aduh kemane sih Si Rohaye, dipanggil nggak muncul-muncul juga. Rohaye..Rohaye… cepetan kemari !

(Akhirnya Rohaye keluar untuk menemui ibunya)

Rohaye : Aduh Nyak ada apaan sih? Aye kan lagi asyik-asyiknya nonton bola di TP Nyak!

Mpok Surti : Ngapain bola lo liatin kurang kerjaan aje! Mending bantuin Nyak aje bersihin tuh sampah, masak rumah kite udah kayak kapal pecah nih !

Rohaye : Ya ampun Nyak! Bukan bola doing dong Nyak. Tapi sepakbola Piala Eropa! Lagian kan asyik tuh liat pemainnya yang cakep-cakep kayak David Beckham. Lagian tuh sampah juga bakalan ilang ndiri kebawa angin.

Mpok Surti : Rohaye…Rohaye! Nyak ini kan udah tua udah kagak sekuat dulu lagi, ntar kalo Nyak sakit gimane ?

Rohaye : Ya dibawa ke rumah sakit ato puskemas dong Nyak !

Mpok Surti : Masak lo tega ma Nyak lo sendiri sih Rohaye ? kagak kasihan nih ?

Rohaye : Ya kasihan dong Nyak! Sekarang kan Aye cuman punya Nyak doing, kagak punya siape-siape lagi.

Mpok Surti : Makanya bantuin Nyak ye! Kampung kite kan mau ikut lomba apaan tuh (sambil mengingat-ingat sesuatu) Adi…Adi… Adi apaan ye ?

Rohaye : Adi Sucipto ye Nyak ?!

Mpok Surti : Aduh bukan itu kan masa lalu Nyak! Sakit deh kalo diinget-inget lagi. Mm oh iye Nyak inget Adipura!

Rohaye : Iye deh Nyak aye bantuin, tapi aye ngambil peralatan dulu di belakang ye Nyak!

Mpok Surti : Iye cepetan sana lo ambil !

Rohaye lalu pergi ke belakang untuk mengambil peralatan. Di jalan terlihat Uni Sella sedang berjalan pulang ke rumahnya. Mpok Surti yang melihat Uni Sella lalu memanggil Uni Sella untuk diajak ngobrol.

Mpok Surti : Uni..Uni Sella mampir kesini dong Uni!

Uni Sella : Iyo Mpok ada apo Mpok ?

Mpok Surti : Baru dari mane Uni? Kok bawa belanjaan banyak banget?

Uni Sella : Ini Mpok Ambo baru pulang dari pasar Mpok. Anak Ambo minta dibeliin baju baru Mpok. Ini lho Mpok bajunya !

Mpok Surti : Wah bajunya bagus ye Uni! Yang ini berape harganya Uni ?

Uni Sella : Oh murah Mpok cuman 30.000-an.

Mpok Surti : Wah murah benget Uni! Aye mau beli 10 buat Rohaye deh Uni! Kalo yang ini berapaan Uni?

Uni Sella : Kalo yang itu cuma 50.000-an Mpok.

Mpok Surti : Kok murah-murah banget sih Uni! Belinye di mane Uni?

Uni Sella : Itu lho Mpok! Di tokonya Haji Romli! Pokoknya murah dan bagus-bagus deh Mpok!

Mpok Surti : Haji Romli? Di mane tuh Uni?

Uni Sella : Itu lho Mpok, deketnya Toko Makmur samping kanannya.

Mpok Surti : Ya udah deh Uni aye besok mau coba ke sana beliin baju buat Rohaye. Kasihan udah lama kagak pernah aye beliin baju baru sejak babenya meninggal.

Uni Sella : Iyo Mpok cepetan deh kesananya. Mpok boleh minta minum nggak? Ambo haus banget nih Mpok!

Mpok Surti : Iye boleh Mpok, bentar aye suruh dulu Si Rohaye buat bikinin minum. Rohaye bikinin minum ye, 2!

Rohaye : Iye Nyak.

(tak beberapa lama kemudian Rohaye keluar membawakan minuman untuk ibunya dan Uni Sella, Mpok Surti lalu mempersilahkan Uni Sella untuk minum)

Mpok Surti : Eh Uni sebenernya ngapain sih kampung kite ini harus ikut lomba Adipura?

Uni Sella : Ambo juga kagak tahu Mpok , tapi yang pasti kalo kampung kita ini menang kampung kita bakalan terkenal Mpok!

Mpok Surti : Terkenal Mpok, trus masuk Tp? Wah Si Rohaye bakalan punya bapak baru nih Uni.

Uni Sella : Iyo Mpok, mungkin juga bisa.

Mpok Surti : Mudah-mudahan kampung kite menang, jadi Rohaye kesampean punya bapak baru!

Uni Sella : Udah ya Mpok, Ambo pulang dulu. Anak-anak Ambo pasti udah nunggu di rumah. Permisi ya Mpok!

Mpok Surti : Iye Uni. Ati-ati di jalan ye!

Uni Sella : Iyo Mpok!

Setelah Uni Sella pulang, Mpok Surti masuk ke dalam rumah. Di sisi lain, Cik Mei Lin terlihat sedang sibuk membersihkan halaman rumahnya

Cik Mei Lin : Aduh Haiya kok rumah oek kotor banget sih! Padahal kan kampung ini ikut lomba Adipura. Li Mei…Li Mei… cepetan ke sini dong!

Tak beberapa lama kemudian Li Mei datang menemui maminya.

Li Mei : Haiya mami ada apaan sih mami manggil-manggil Li mei?

Cik Mei Lin : Kita harus kerja bakti Li Mei! Supaya kampung kita nanti menang lomba Adipura!

Li Mei : Aduh mami, ntar tangan Li Mei kotor dong mi! padahal kan Li Mei baru aja manycure dan padycure mi.

Cik Mei Lin : Nggak usah cerewet deh Li Mei! Pokoknya cepetan bantuin mami bersihin halaman kita ini, biar cepet bersih!

Li Mei : Iya deh mi! ngomong-ngomong kanapa kampung kita harus ikut lomba Adipura sih mi?

Cik Mei Lin : Haiya Li Mei! Percuma dong mami sekolahin tinggi-tinggi kalau akhirnya nggak tahu manfaat diadakannya lomba Adipura.

Li Mei : Kalau gitu emangnya apaan sih mi manfaat dari lomba Adipura itu?

Cik Mei Lin : Lomba Adipura ikut membantu mengatasi Global Warming yang sekarang ini sedang melanda bumi kita ini.

Li Mei : Aduh bangga deh Li Mei punya mami yang pintar.

Cik Mei Lin : Iya dong! Gini-gini dulu mami pernah tinggal di Amerika, tempatnya Obama itu lho!

Li Mei : Buat kuliah ya mi?

Cik Mei Lin : Bukan jadi TKW.

Li Mei : Yah … capek deh!

Cik Mei Lin : Ya udah cepat bkita selesaiin kerja baktinya. Biar kita juga cepat istirahat.

Li Mei : Iya deh mi.

Lalu mereka berdua kerja bakti, selesai kerja bakti mereka beristirahat di dalam rumah. Ketika suasana kampung kembali sepi, terlihat Mbok Darmi sedang berjalan-jalan dijalanan kampung.

Mbok Darmi : Mpok Surti aku numpang istirahat yo! Aku kesel bar mlaku-mlaku!

Mpok Surti : Iye Mbok istirahat aja!

Mbok Darmi : (menyanyi sambil mengusap-usap perutnya) anakku nek ngko kowe cewek
moga-moga ayu koyok Luna Maya, tapi nek cowok koyok Charlie yo sing
keren, suarane apik pisan yo!

Tiba-tiba datang dua orang pengamen, mereka menghampiri Mbok Darmi.

Pengamen 1 : Permisi Mbok, Mbok lagi hamil ya! Kalau begitu kami mau menyanyikan lagu buat Mbok sama jabang bayinya.

Mbok Darmi : Aku oleh request pora?

Pengamen 2 : O ya boleh no Mbok! Mau request lagunya siapa?

Mbok Darmi : Itu lho lagunya St 12 sing judulnya Puspa biar nanti anakku nek cowok keren

kayak Charlie.

Pengamen 1 : Baiklah Mbok kami akan menyanyikan lagunya. (menyanyi)

Tanpa diduga ada orang gila datang ikut berjoget bersama dengan Mbok Darmi dan 2 Pengamen.

Pengamen 2 : Bagaimana lagunya enak kan Mbok?

Mbok Darmi : Wah lagunya asyik banget, iso nyanyi maneh pora?

Pengamen 1 : Ya bisa dong Mbok, tapi sekarang kami mau memberikan bonus buat Mbok.

Mbok Darmi : O yow wis ndang nyanyi!

Pengamen 1+2 : (menyanyi) Dangdut is The Music of My Country.

Mbok Darmi : Eh situ terinspirasi dari kampung iki to? Mentang-mentang penghuni kampung iki soko akeh suku bangsa sing beda-beda, langsung wae digawekne lagune.

Pengamen 2 : Ih Mbok iki ketinggalan zaman banget sih! Ini tuh lagunya Project Pop tahu!

Mbok Darmi :Yo maklumlah aku iki kan lagi hamil tua, dadi aku kudu ngati-ngati utawa nonton Tp ngrungokne lagu. Wis neh, ki tak kek’i cepek, aku ikhlas lahir batin.

Pengamen1+2 : Ih cepek Mbok?? Dapet apaan Mbok??

Mbok Darmi : Eh ojo ngenyek duit cepek yo! Ngono-ngono ijik iso dienggo tuku permen.

Kedua pengamen itu lalu pergi sambil menggerutu. Setelah itu Mbok Darmi berpamitan kepada Mpok Surti untuk pulang ke rumahnya. Sedangkan orang gila masih saja bermain-main di kampung dan mulai mengotori halaman rumah warga.

Orang gila : Anakku sayang kita main yuk! Liat deh pasar malemnya sepi. (sambil tertawa- tawa sambil menggendong boneka)

Tanpa diduga, datang tukang jamu yang sedang menjajakan dagangannya.

Tukang Jamu : Jamu…jamu…jamu Mpok, Cik, jamu….! (sampai di depan rumah Cik Mei Lin, tukang jamu bertanya kepada Cik Mei Lin yang ada di dalam rumah) Cik jamunya Cik!

Cik Mei Lin : Nggak Mbak, libur dulu!

Tukang Jamu : O yow is kalo gitu (pergi menuju rumah Mpok Surti) Mpok.. jamunya Mpok!

Mpok Surti : Nggak Mbak, tanggal tua nggak punya uang!

Tukang Jamu : O ya udah. Aduh kok nggak ada yang beli sih!

Kemudian terlihat tukang sayur lewat, melihat tukang jamu,ia memanggilnya untuk membeli jamu.

Tukang Sayur : Eh Mbak Saritem, berasa kencurnya masih ada to?

Tukang Jamu : O yo masih no! malah saya juga punya jamu jenisa baru lho Mpok!

Tukang Sayur : Jamu apaan Mbak?

Tukang Jamu : O banyak ada paitan kates, jamu singset, sama sari rapet. Mau yang mana Mpok?

Tukang sayur : O nggak Mbak, jamu itu kan masih baru saya nggak mau jadi bahan percobaan. Beras kencur aja 1 gelas.

Tukang Jamu : O yo wis kalo gitu.(menuangkan jamu ke dalam gelas) ini Mpok jamunya, dijamin cespleng.

Tukang Sayur : Eh..eh Mbak tu orang gila lagi ngapain ya Mbak?

Tukang Jamu : Iya ya Mpok lagi ngapain ya? (sambil menghampiri orang gila) heh lagi ngapain kamu?! Lagi ngotorin rumah warga ya?

Orang gila : Aduh ngapain sih, anakku sayang cups..cups.. jangan nangis ya mama ada di sini.

Tukang Jamu : Oalah dasar wong gila tanah yow gendheng tenan, sini kamu.

Orang gila : Weks…weks..! ada badut marah ye ada badut marah.

Tukang Jamu : Ooo ngejek aku ya kamu, awas kamu! (sambil membawa sandal)

Tetapi orang gila itu tetap saja mengejek tukang jamu, dan malah dagangan tukang jamu di rusaknya hingga hancur berantakan.

Tukang Jamu : Oooo kowe gendheng tenan, sini kamu cepat ganti dagangan punya saya.

Tukang Sayur : Sabar..sabar Mbak. Gak usah di urusin namanya juga orang gila. Mending kita bilangin warga sini aja.

Tukang Jamu : Ya udah cepat bilangin warga Mpok! Sebelum kesabaran saya habis Mpok.

Setelah diberitahu oleh tukang sayur warga akhirnya berdatangan.

Nyi Iteung : Eee… kunaon iye teh kok rame-rame?

Tukang Jamu : Itu teh kampung kita yang capek-capek kita bersihkan dikotori sama orang gila ini.

Nyi Iteung : Apa…?! Aduh kumaha ini teh. Usaha kita jadi sia-sia dong!

Tukang Jamu : Iya teh. Nih orang memang bener-bener gendheng tenan. Kalau aku ga’ sabar, udah kusiram jamu pahitku ke kamu. (sambil menunjuk kea rah orang gila)

Cik Mei Lin : Sabar… sabar!

Kemudian datang Mpok Surti, dia bingung kenapa warga berkumpul.

Mpok Surti : Eh ada apaan ye? Kok rame-rame. (sambil berjalan mendatangi tempat arah keramaian) Mpok ada apaan sih?

Tukang Sayur : ini lho Mpok ada orang gila yang bikin kekacauan, jadinya kampung kita kotor deh.

Mpok Surti : Oalah dasar orang gila, bisa-bisa usaha kite buat menangin lomba Adipura gagal deh.

Tukang Jamu : Iya Mpok.

Mpok Surti : Mending kite hukum aja nih orang, kite bakar atau pasung aje iye kagak?

Tukang Jamu : Nah itu bener Mpok! Cakit-cakit dech.

Nyi Iteung : Eh jangan gitu teh kasihan, dia kan juga manusia sama kayak kita.

Cik Mei Lin : Bener tu kata Nyi Iteung, kita enggak boleh seenaknya sendiri.

Tiba-tiba Bu RT datang dan bertanya tentang kejadian yang terjadi.

Bu RT : Ada apa ini Ibu-Ibu kok rebut-ribut?

Nyi Iteung : Ini lho Bu. Orang gila ini telah menghancurkan usaha kita untuk memenangkan lomba Adipura.

Bu RT : (tersenyum) Ibu-ibu sebenarnya begini! Lomba Adipura itu diadakan oleh pemerintah untuk menggugah jiwa sosial masyarakat agar lebih peduli terhadap lingkungan. Tetapi sebagai masyarakat seharusnya jiwa sosial kita tidak hanya muncul pada saat ada Lomba Adipura saja.

Warga : Oh begitu Bu. Kalau begitu selama ini anggapan kami salah.

Bu RT : Ya anggapan kalian itu salah, mulai dari sekarang rubahlah anggapan kalian yang salah itu.

Warga : Ya Bu kami sadar, kami salah.

Setelah permasalahan selesai, datang 2 orang pengamen.

Pengamen 1 : Ibu RT ada masalah apa ini kok ramai-ramai?

Bu RT : Oh hanya kesalahpahaman saja kok, tapi sudah selesai.

Pengamen 2 : Oh, kalau begitu daripada ribut-ribut bagaimana kalau kita menyanyi saja?

Warga : Ya setuju!!!

Bu RT : Sebentar ibu-ibu bagaimana kalau kita menyanyi sambil membersihkan kampung, supaya kita bisa memenangkan Loma Adipura, setuju Ibu-ibu?

Warga : Ya kami setuju Bu!

Akhirnya warga menyanyi sambil bekerja bakti membersihkan kampung, supaya kampung mereka bisa memenangkan Lomba Adipura.

"TAMAT"
, ,

Post a Comment

 
 
Copyright © 2011-2017 | Surya Blog