Tuesday, 2 February 2016

NgeShare - Kaleng Susu Bekas


Pagi ini kudengar Ibu memanggilku, menyuruhku untuk segera menghampirinya saat itu. Pikirku, ah mungkin aku hendak dimintainya tolong melakukan sesuatu, tapi ternyata tidak begitu. Ibu justru bercerita kepadaku, sambil menunjukkan sebuah wadah yang terbuat dari kaleng susu bekas yang sudah telihat berkarat di sekelilingnya itu, yang ia temukan ketika sedang membersihkan gudang rumah yang telah lama tertutupi oleh debu. Di saat itu, ibu mengajakku kembali pada peristiwa 16 tahun lalu, saat di mana wadah dari kaleng susu bekas itu memulai kisahnya di dalam keluargaku.

“Le, kamu tahu ndak wadah kaleng ini dulunya digunakan untuk apa?” Ibu memulai ceritanya dengan sebuah tanya padaku.

Lalu kujawabnya, “Hmm...aku ndak tahu, Bu. Memangnya kaleng itu untuk apa sih?”

Ibu berkata perlahan sambil kulihat darinya seperti sedang mengenang masa lalu, “Wadah kaleng ini dulunya Ibu pakai untuk takeran beras (alat untuk mengambil beras).”

“Oalah...tapi ini sepertinya dibuat dari kaleng susu bekas ya, Bu?” kataku.

“Iya Le, ini memang dibuat dari kaleng susu bekas. Dulu ini yang buat nenekmu lho!” jawab Ibu dengan senangnya.

“Heh? Ini yang buat nenek? Masa’ sih?” tanyaku tak percaya.

Ibu lantas meyakinkanku dengan jawabnya, “Iya, Le, ini yang buat nenekmu waktu menginap di sini. Kamu masih ingat kan waktu nenek menginap di sini dulu?”

“Iya, Bu, aku masih ingat kok. Waktu aku masih kecil kan? Hehe...” jawabku sembari mengingatnya.

“Nah, iya, pada waktu itu nenek membuatkan takeran beras ini dari kaleng susu bekas untuk Ibu. Kata nenek, ini dibuatkannya supaya ibu nanti menjadi lebih mudah untuk mengambil beras dari daringan (tempat menyimpan beras di rumah kami).” jawabnya Ibu sambil kulihat ada pancaran senyum rindu dari wajahnya, mungkin saat itu juga ibu sedang merindu kepada nenek yang telah tenang di surga. Iya, di surga, karena nenek telah pergi sekitar 6 tahun lalu dari kami, pergi untuk kembali kepada Allah SWT Yang Maha Suci.

Kemudian kudengar lagi cerita dari Ibu, “Ibu masih ingat betul, dulu nenekmu menyuruh ibu untuk mengambilkannya pisau, palu dan kaleng ini. Awalnya sih Ibu ndak tahu nenekmu mau buat apa dengan benda-benda itu, sampai pada akhirnya nenek memberikan ini (wadah kaleng) kepada Ibu sambil berkata, Nduk, ini untuk kamu ya.”

Lalu aku bertanya kepada Ibu seperti wajarnya orang lain yang sedang penasaran, “Setelah nenek berkata seperti itu, apakah Ibu memakai wadah kaleng ini?”

Ibu pun berkata, “Ya jelas Ibu pakailah, lha wong udah susah-susah dibuatkan kok. Ibu pakai takeran ini, dari awalnya kaleng ini masih kinclong sampai mulai menghitam dan berkarat seperti sekarang ini, karena mulai berkarat dan ndak bisa digunakan lagi, akhirnya Ibu simpan di gudang ini.”

Selepas Ibu berkata demikian, yang kulakukan saat itu, ya saat itu yang kulakukan hanya terdiam sambil memandangi wadah dari kaleng susu bekas ini. Aku terdiam karena aku sedang menerka-nerka, memikirkan tentang apa yang bisa kupelajari dari cerita ibu tadi. Dan akhirnya...aku mengerti akan sebuah hal, bahwa tak semua masa lalu itu menyakitkan untuk dikenang, ada juga masa lalu yang dapat membuat hati kita senang, yaitu masa lalu yang memuat kenangan mengesankan seperti halnya yang tadi Ibu sampaikan.

,

+ komentar + 12 komentar

03 February, 2016 10:40

:nangis:

03 February, 2016 16:00

yang penting.. pelajaran yang bisa di petik :hargai apa apa yang diberikan orang lain ya :)
Meskipun harganya tak seberapa, yang penting nilai gunanya. Dan nilai tulusnya.

03 February, 2016 16:12

:senyum:

03 February, 2016 16:13

yaps...betul sekali itu mbak :senyum:

04 February, 2016 10:25

Jadi memang bener :' nggak selamanya kenangan itu buruk ya. nggak selamanya kenangan harus dibuang jauh-jauh :) keren ceritanya :)

04 February, 2016 10:58

:sedih: moveeee

05 February, 2016 05:56

@Febri: iya gan, dan dari kenangan itu bisa kita jadikan sebagai sebuah pelajaran, makasih gan :senyum:

05 February, 2016 05:56

@Fajar: kenapa gan? hehe... :senyum:

Anonymous
06 February, 2016 12:26

Iya sih, emang tidak semua masa lalu itu menyakitkan. Banyak masa lalu yang indah untuk dikenang juga misal masa lalu saat masih kecil, yang sekarang mungkin tidak kita rasakan. Bener kan? haha

07 February, 2016 00:36

Jiah baca tulisan tentang kenangan lagi :nangis: :nangis: mewek dah :ketawa:
Kalau nenek saya ninggalin piring dari besi bro, sampe sekarang masih awet,tapi gak pernah dipake,sayang kata ibuku :D

07 February, 2016 05:53

@Anonymous iya bener sekali :senyum:

07 February, 2016 05:56

@Irfan Andriarto ya mungkin karena itu barang kenangan gan, jadi eman-eman kalau mau dipake :senyum:

Post a Comment

 
 
Copyright © 2011-2017 | Surya Blog